Adab Ketika Ziarah Rumah Orang . Jangan Mengata , M3ngutuk . Kita Tak Tahu Susah Senang Hidupnya

Kalau nak datang rumah orang baik rumah saudara mara, kawan-kawan, apatah lagi jiran, mesti kita akan beritahu terlebih dahulu. Bukan untuk mereka siapkan hidangan sedap-sedap tetapi sebagai persediaan terutamanya keadaan rumah.

Namun, ada juga yang datang rumah orang dengan ‘terjah’. Bukan niat untuk tidak mahu beritahu tapi mungkin ada alasan lain, tuan rumah beria-ia sediakan makanan pula.

Tak kurang juga dengan kurang sedia tuan rumah dengan keadaan rumah yang mungkin tak berapa sedap mata memandang. Maklum saja dengan anak yang masih kecil atau ramai. Semuanya ini bergantung pada diri kita.

Apa yang lebih penting, tak kiralah nak ‘terjah’ datang rumah orang atau beritahu, kita sebagai tetamu kena jaga mata dan jaga mulut, sebab kita tak tahu cara dia kendalikan keadaan rumah itu.

Seperti apa yang dikongsikan oleh Farizal Radzali ini ada benarnya teutamanya bila nampak rumah orang itu yang mungkin tidak kena dengan mata kita. Jangan mengata dan mengutuk ye…

Datang Rumah Orang, Jaga Semuanya

Kita ini, kalau pergi ke rumah orang, mata tu tapis sikit, mulut pun jaga sikit.

Bila nampak rumah orang berselerak, jangan cebikkan bibir, mana kita tau dia dah kemas banyak kali tapi anaknya masih selerakkan.

Kalau nampak rumah orang tak berkilat meghelip macam rumah kita, jangan jeling semacam, mana kita tau dia tak sempat sebab anaknya ramai & suaminya tak membantu kerja rumahnya.

Bila nampak anak orang tak terurus kat rumah sendiri, jangan suka-suka nak perli, mana kita tau maknya tak sihat dah berapa hari.

Kalau nampak isteri bercakap nada tinggi kat suaminya, jangan terus menghukum isteri itu jahat suami itu dayus, mana kita tau itu cara mereka sejak berkahwin berbelas tahun yang lalu.

Bila nampak suami buat kerja rumah, jangan kata suami takut isteri, mana kita tau itu memang rutin dalam rumahtangga mereka.

Kalau nampak semua yang buruk di rumah orang, jangan terus bandingkan dengan rumah kita….

Mana kita tau, orang yang rumahnya tak sekemas rumah kita, tapi dia rajin memasak berbanding kita.

Kita tak tahu, suami dia tak serajin suami kita membantu kita, mungkin anak dia lebih ramai dari anak kita. Anak kita 1 anak dia 5, lepas tu nak bandingkan rumah kita lebih kemas.

Jangan Mengata

Jangan cepat kata orang pemalas kita rajin, mana kita tau rumah dia buruk tapi hati dia cantik.

Rasulullah saw, bila dia memberi salam mahupun memanggil orang di rumah orang lain, baginda akan berdiri di tepi dinding, bukan di tengah pintu yang akan dibuka oleh tuan rumah. 

Dengan cara itu, baginda takkan terus nampak keadaan dalam rumah orang tu setelah pintu dibuka.

Lagi, andai terlihat orang lain yang dirundung masalah, jangan terus ajar dia untuk ikut cakap kita.

“Dah tau laki tu jahat, kawin buat apa?”

“Kalau aku la, aku terus minta fasakh”

“Jika aku, aku tak buat mcm kau”…

Kalau aku itu, ini… Itu kalau kita. Cara hidup kita, keluarga kita, cara membesar kita, hati kita, segalanya, konfem ke sama dengan dia? Kita tak duduk kat tempat dia.

Jadi jangan kata ‘kalau aku’ sebab sekarang ni bukan pasal kita tapi pasal dia.

Cerita Berbeza

Setiap kehidupan ada cerita yang berlainan. Jangan sesekali bandingkan kehidupan orang dengan kita. Mungkin dia kurang di satu bahagian tapi dia lebih satu bahagian lain.

Begitu juga kita. Tak ada yang sempurna. Selagi mereka bahagia, biarkan. Tak perlu canang ke seluruh kampung pasal keluarga orang lain. Kita nampak sama tapi sebenarnya tak serupa.

Kalau rumah yang kita selalu pergi, memang tak pernahnya kemas & bersih, tegurlah cara baik. Kalau menegur pun tak tau nak cara baik, biarkan je la. Bukan rumah kita yang dia selerakkan.

Jadi, jangan stres dengan seleraknya rumah orang. Sebab kita tak tau mungkin ada orang lain pun sedang memperkatakan tentang kita.. MANA KITA TAU.

manusia tak maksum.

MW: Begitulah, kita tak tahu cara kehidupan dia, tak perlu nak mengata atau mengutuk, masing-masing ada kehidupan tersendiri.

Sumber: Farizal Radzali

Post a Comment (0)
Previous Post Next Post